HEMAT atau BOROS ?

1 comment
Assalamu'alaikum temen-temen!

Sedih banget blog gue gak di update-update gara-gara ada medsos lain yang lebih simpel utk memposting momen-momen sehari-hari gue :)

Nah postingan kali ini gue akan ngebahas perencanaan keuangan sederhana versi gue. latar belakang gue membahas topik ini karena setelah gue sidang skripsi lalu dapet kerja secara otomatis gue punya penghasilan sendiri. Masalahnya adalah ketika gue punya penghasilan sendiri, gue berpikiran kalo itu adalah uang gue dan gue bebas pakai uang tersebut untuk hal-hal yang gue inginkan tanpa minta-minta orangtua, pada akhirnya karena berpikiran seperti itu terjadilah yang namanya "BOROS". Bedanya waktu masih dapet uang dari orangtua, gue masih bisa pilih-pilih apa aja yang gue butuhin. Ya karena mikirnya gak enak minta yang mahal-mahal ke orangtua, kasian orangtua kerja cape-cape tapi anaknya cuma bisa ngabisin uang ortu. Tingkat keborosan sebelum punya penghasilan sendiri gak separah ketika udah punya penghasilan sendiri, ya gue mengalami keborosan yang parah setelah punya penghasilan sendiri. 

Photo by www.kawankumagz.com


Gue sadar ketika udah 4 bulan kerja dan uang gue habis terus. Standar sih gue keluarin uang untuk pulsa, bensin, makan siang, salon, perawatan kulit, hangout. Cuma salahnya gue gak memperhitungkan berapa besar uang yang boleh gue pake untuk itu semua (penyakit cewek : laper mata). Jadi sama sekali gak ke kontrol, cukup sih uang yang gue terima untuk 1 bulan tapi fix gue gak punya tabungan.

Suatu ketika gue mikir, umur gue 22 tahun sekarang, gue lulusan manajemen - perencanaan keuangan, dan gue sekarang udah memiliki penghasilan sendiri. Kalo gue gak bisa mengatur keuangan gue malu kali sama ilmu yang udah dikasih sama dosen. Dalam hati pun bertanya "emangnya gak mau punya tabungan buat jalan-jalan luar negeri, buat NIKAH, buat beli kendaraan/rumah, atau buat sekolah lagi?" bener aja sih kalo gak dari sekarang gue merancang buat mewujudkan itu semua ya kapan lagi. Nah gue mau sharing cara simpel yang gue lakukan untuk merencanakan keuangan.


1. Buat list keperluan (1 bulan)

Apa aja sih yang kita "BUTUHKAN" dan "INGINKAN". Harus bisa dibedain tuh "BUTUH" sama "INGIN". kalo keinginan berarti kalo belum bisa terpenuhi gak masalah dong, tapi kalo butuh berarti udah menjadi prioritas yang harus dipenuhi. Catet keperluan apa aja yang harus kita biayai, misalnya :
  • Makan sehari-hari
  • Transport
  • Pulsa Hp/Modem
  • Hangout
  • Salon/Skin Care
  • liburan
  • Shopping
  • Sedekah
  • Dll
Photo by www.kingsbit.com
Yang sering terlupakan ketika membuat list adalah kalo kita harus menyisihkan uang untuk tabungan sebelum kita menggunakan uang tersebut untuk kebutuhan yang lain. Waktu kuliah sih dosen pernah bilang minimal 10% dari penghasilan yang kita terima untuk ditabung. Setelah udah di list, kelompokin deh tuh keperluan yang sifatnya "BUTUH" sama yang sifatnya cuma "PENGEN".

2. Budgeting

Ini nih yang penting, budgeting! Udah bikin list keperluannya sekarang berapa sih jumlah rupiah yang harus di keluarkan? Dalam budgeting, kita juga harus liat kemampuan kita untuk membiayai itu semua.
Ini contoh aja, keperluan orang beda-beda ya :)
Misalnya :
  • Tabungan                                                Rp    500.000
  • Makan sehari-hari (@Rp 35.000 x 30hr)    Rp 1.050.000
  • Transport (@Rp 10.000 x 30hr)                Rp    300.000
  • Pulsa Hp/Modem                                     Rp    200.000 
  • Dana Darurat                                          Rp    300.000 +
         Jumlah                                                  Rp 2.350.000

Berarti dari penghasilan yang kita terima nanti, harus keep sebesar Rp 2.350.000. Kenapa kita harus punya dana darurat? buat jaga-jaga aja kalo kita sakit bisa pake uang tersebut tanpa harus ambil-ambil tabungan. 

lalu gimana untuk keperluan yang lainnya? namanya anak muda, masih pengen jalan-jalan atau nongkrong-nongkrong sama temen-temen. Boleh aja, tapi harus dibatasin juga untuk seneng-senengnya. Misalnya kita punya batasan kalo setiap kumpul/hangout sama temen-temen cuma boleh keluarin uang maksimal Rp 100.000, sebulan bisa 4x hangout jadi perlu nyimpen Rp 400.000 buat hangout aja. Belum lagi buat belanja-belanja, ini nih yang sebenernya perlu banget diperhatiin, karena masih budgeting jadi bolehlah masukin Rp 250.000. Salon atau perawatan lainnya juga harus di hitung, misalnya sebulan 1x perawatan Rp 500.000.

  • Hangout            Rp    400.000
  • Shopping           Rp    250.000
  • Salon/Skin Care Rp    500.000 +
        Jumlah              Rp 1.150.000

Kalo dijumlahkan Rp 2.350.000 + 1.150.000 = Rp 3.500.000

3. Sisihkan uang sesuai dengan yang sudah direncankan

Budgeting udah kan ya, setelah gajian uangnya kita terima langsung deh sisihin sesuai dengan yang udah kita rencanakan. Kalo buat tabungan langsung aja masukin bank biar gak dipake-pake (note: buat tabungan pake bank yang susah ATM nya biar gak gatel buat tarik uang). 

Buat uang cash sebaiknya juga langsung disisihkan. Pake amplop terus dikasih nama satu-satu. Jadi pas kita perlu uang tersebut ya ngambilnya di amplopnya masing-masing. 

4. Buat laporan kas sederhana

Biar ke kontrol uangnya, harus bikin catetan kecil di setiap pengeluaran kalo perlu semua struk ataupun nota di simpen. Contohnya begini :

_________________________________________________________________________

No.   |   Tanggal     |    Deskripsi    |        In           |         Out        | Cash Balance     

1.       1/10/2014      Salary              Rp 3.000.000                              Rp 3.000.000
2.       2/10/2014      Transport                                   Rp 25.000        Rp 2.975.000
3.       2/10/2014      Mcd                                            Rp 45.000        Rp 2.930.000

dst...

Nah dari laporan kas sederhana tersebut bisa keliatan deh biaya yang udah diluar budgetnya atau biaya yang malah berkurang dari budgetnya. Tapi jangan sempe nih misalnya uang di amplop hangout udah abis tapi kita malah ngambil uang di amplop transport atau dana darurat ataupun di amplop lainnya. Tapi awal-awal pasti masih bandel karena belum terbiasa, hehehe... 

Nah segini aja dulu, kalo ngikutin yang pernah gue pelajarin dikampus agak rumit. Ya gue pun juga masih belajar kok buat komit sama uang gue, seenggaknya gue bisa tau berapa rupiah yang gue keluarkan, bisa nabung dikit-dikit buat masa depan. Yang pasti kalo gak dibiasin ya gak akan punya deh tuh lo cerita udah bisa beli A, B, C atau udah pernah liburan ke kota X atau negara Y PAKE UANG SENDIRI  :)




Salam,
@NurmalaEka 










Previous PostOlder Post Home

1 comment: